Tembok Imaji

Jejak Tembok jadi saksi

Antara cinta dan benci

Memberi harap namun tak pasti

Ditengah lautan sekoci pun terkunci,

Hamparan besar jadi kecil

Tergulung layar yang terombang ambing

Mata pun tersedak..

Melihat pulau nun jauh sekali

Singgahlah kali ini

Sekoci yang terbuang dalam sesaji

Advertisements

Renyah Rebana

Melentingkan suara indah tak sembarang punya..
Nada yang begitu berirama
berpacu dalam tajwid cinta

Senandung Kallam Ilahi
Goncah dalam pekat malam itu
Kidung tadarusmu hanyut lebur dalam hangatnya suasana
Kaupun keluarkan lembutnya citra
Aroma suara ini
Terdengar enak ditelinga
Sungguh hati ini terkesima
Nadamu bagaikan sekompi renyah rebana